GARAM GUNUNG ASAL KRAYAN SEBAGAI ZAT ADITIF UNTUK MENSTABILKAN KLOROFIL SAYURAN

  • Herman Herman
  • Laode Rijai
Keywords: Garam gunung Krayan, sayuran, klorofil

Abstract

Garam Gunung Asal Krayan yang terdapat pada wilayah utara pulau Kalimantan dipercaya oleh masyarakat setempat untuk menyembuhkan berbagai macam penyakit seperti darah tinggi, kencing manis, penyakit kulit serta beberapa penyakit lainnya. Sayur yang menggunakan garam gunung terlihat lebih segar atau nampak tidak layu dan kesegarannya tahan lama dibandingkan dengan menggunakan garam biasa. Dilakukan penelitian untuk mengetahui efek garam gunung asal Krayan terhadap stabilitas sayuran dilihat dari perubahan kadar klorofilnya dengan beberapa perlakuan. Klorofil diukur absorbannya dengan menggunakan spektrofotometer pada panjang gelombang 649 nm dan 665 nm. Didapatkan hasil waktu penyimpanan sayuran yang menggunakan garam gunung asal Krayan yang masih mendekati klorofil sayuran segar adalah pada saat selesai pengolahan (0 jam) yaitu sebesar 22,11 ppm. Perubahan warna pada sayuran yang menggunakan garam gunung asal Krayan lebih lambat dibandingkan dengan garam biasa.

Kata Kunci : Garam gunung Krayan, sayuran, klorofil

Downloads

Download data is not yet available.

References

1.Badan Standardisasi Nasional, 2010. Garam Konsumsi Beryodium. SNI 3556:2010.
2.Association of Offical Analytical Chemistry. 2005. AOAC Official Method 999.11
3.Lead, Cadmium, Copper, Iron, and Zinc,18th Edition, Chapter 9.1.09
4.Association of Offical Analytical Chemistry. 2005. AOAC Official Method 971.21 Mercury in Foods, Atomic Absorption Spectrophotometric method, Chapter 9.2.22
Published
2012-12-31
How to Cite
Herman, H., & Rijai, L. (2012). GARAM GUNUNG ASAL KRAYAN SEBAGAI ZAT ADITIF UNTUK MENSTABILKAN KLOROFIL SAYURAN. Journal of Tropical Pharmacy and Chemistry, 2(1), 26-30. https://doi.org/10.25026/jtpc.v2i1.45

Most read articles by the same author(s)

1 2 3 > >>